Bos Power Steel Mandiri Dibunuh Debt Collectornya Sendiri Karena Tidak Mau Bayar Hutang Jasa Fee Debt Collector

Aksi pembunuhan terhadap bos PT Sanex Steel Indonesia, kini bernama Power Steel Mandiri, Tan Harry Tantono (45), dibunuh dilakukan ketiga tersangka di kamar 2701 Swiss-Belhotel, Sawahbesar, Jakarta Pusat, tempat di mana Harry tinggal di situ.

Sebelumnya, Harry sempat menghubungi salah satu pelaku untuk menemui dirinya di kamar hotel tersebut. Pertemuan akhirnya jadi dilakukan Kamis (26/1/2012) sekitar pukul 20.00. C, A, dan T datang dan menemui Harry.

“Dari pengakuan pelaku, perbincangan itu dilakukan di kamar hotel. Ketiga pelaku menanyakan masalah uang jasanya. Tapi korban tidak mau memberi uang yang sudah dijanjikannya itu. Pelaku kesal dan sempat mencaci maki korban,” papar Helmy.

Mulanya T yang mengeluarkan senjata tajam jenis pisau. Tanpa banyak tanya lagi, T menyerang Harry dengan menikam bagian perut sebelah kiri. Setelah T, pisau beralih ke tangan C. Dia juga menusuk tubuh Harry di bagian yang sama. Harry berusaha melawan. Namun karena jumlah lawan tidak sebanding, Harry menjadi bulan-bulanan dianiaya oleh ketiga pelaku.

Setelah T dan C, giliran A yang menggenggam pisau yang sudah berlumuran darah itu. Dari arah belakang, A menggorok leher Harry hingga dia jatuh tersungkur di lantai kamar hotel tersebut. Usai melampiaskan kemarahannya, ketiga pelaku pergi dari kamar hotel itu.

Diduga lantaran ingkar janji membayar hutangnya sebesar Rp 600 juta, bos PT Sanex Steel Indonesia, kini bernama Power Steel Mandiri, Tan Harry Tantono (45), dibunuh di Swiss-Belhotel, Sawahbesar, Jakarta Pusat, Kamis (26/1/2012) malam. Kasus ini terungkap setelah tiga orang pelaku yang menghabisi nyawa Harry menyerahkan diri ke Polda Metro Jaya, Jumat (27/1/2012) dinihari.

Ketiga pelaku masing-masing C (30), A (28), dan T (23). Mereka tercatat tinggal di wilayah Cempaka Putih, Jakarta Pusat. Ketiganya langsung menjalani pemeriksaan. Saat ini, Polisi sedang berusaha mencari senjata tajam berupa pisau yang digunakan pelaku untuk membunuh Harry.

“Dari pengakuan tiga orang yang diamankan ini, mereka membunuh karena persoalan fee yang belum dibayarkan. Nilainya Rp 600 juta,” kata Kepala Subdit Umum Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Ajun Komisaris Besar Helmy Santika , Jumat (27/1/2012).

Dijelaskan Helmy, C, A, dan T ini adalah penagih hutang atau debt collector. Selama ini mereka sudah menjalankan tugas dan amanah Harry untuk menagih hutang. Namun ketiganya belum juga menerima upah seperti yang telah dijanjikan Harry sebelumnya. Kesal dan kecewa dengan janji manis Harry, C dan kedua kawannya itu melampiaskan amarahnya dengan membunuh bosnya itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s